"" THE ROAD NOT TAKEN: Untuk sebuah kisah...

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Friday, 13 March 2009

Untuk sebuah kisah...

Dilisankan sejak dahulu oleh mereka yang patuh pada ajaran agama. Lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik dan sebaliknya. Lalu ungkapan itu membuat teman saya seorang lelaki mengangkat alis kerana pada tafsiran manusia yang normal, dia adalah lelaki yang tidak baik. Pasti jodohnya juga untuk perempuan yang tidak baik.

Dahulu, resah dalam hatinya melimpah umpama air sungai yang menerima hujan lebat di hulu. Lalu saya yang kebetulan ada di sampingnya turut sama merasakan resahnya. Dia bertanya berkenaan hal itu. Saya diam kerana siapa saya untuk membahas hal yang sudah termaktub dalam Quran.

Sehingga beberapa hari lalu, saya kembali teringat hal ini. Saat seorang sahabat yang baik juga menjulang ilmunya berkata, “Benar lelaki yang baik untuk perempuan yang baik dan juga sebaliknya. Benar ia sudah tercatat dalam Quran. Tetapi bagaimana kita mentafsirkan persoalan baik itu? Adakah ia ditafsirkan daripada kefahaman kita manusia yang serba kurang ini?”

Saya diam. Persoalannya hanyut dalam kepala saya. Hanyut jauh entah ke mana, tanpa tujuan yang jelas. Melihat saya diam, sahabat yang baik itu kembali menyambung bicara.

“Maksud baik itu adalah baik mengikut tafsiran Tuhan. Bukan tafsiran manusia. Lalu sering kali kita melihat adanya lelaki yang tidak baik mengahwini perempuan yang baik dan sebaliknya. Tetapi itu mengikut tafsiran kita, manusia yang serba kurang. Pasti mengikut tafsiran Alah yang mereka tu sama baiknya, cuma sahaja kita tidak tahu sebab kita manusia. Allah tidak pernah salah kerana dia Maha Mengetahui siapa antara kita yang baik.”

Usai bicara sahabat saya yang baik itu, ingatan saya terus pada teman saya yang merasakan dirinya tidak baik itu. Ia tidak berhenti di situ, ingatan saya terus juga kepada diri saya, untuk waktu silam, waktu ini juga waktu yang mendatang, adakah saya ini manusia yang baik mengikut tafsiran Tuhan?

No comments: