"" THE ROAD NOT TAKEN: Pinjamkan Mereka Semangatnya...

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Sunday, 22 March 2009

Pinjamkan Mereka Semangatnya...


Mungkin karena saya tidak pernah susah, maka saya tidak pernah tahu apa itu erti susah sepertinya. Justeru itu, saya juga tidak pernah menikmati bahagia seperti dia. Bahagia dalam susah??? Jujurnya saya juga tidak secemerlang dia dalam akademik, tapi sekadar cukup untuk senang lenang seumur hidup. Insyaallah. Saya tidak ingin bercerita lanjut tentang kejayaan hebatnya, 20A yang saban hari terus dikupas media.

Lewat petang itu, saya sempat menatap kegembiraannya di belakang lensa foto, orangnya biasa dengan muka bercahaya seakan lupa latar susahnya atau dia sudah bisa menelan susahnya karena susah itu sudah jadi sebahagian hidupnya. Wajahnya tenang dihiasi sepotong senyuman yang sering terlihat naive bagi seorang gadis pingitan seperti dia. Manis orangnya, ah Kelantanese, (Mek Kelate). Petah dan sopan mengatur bicara. Saya senang sekali bertamu di situ.

Pun begitu disebalik kegembiraan mereka, terpancar sengsara di mata bapanya. Sengsara yang ganas mendasari kehidupannya menonggak rezeki sebuah keluarga yang bagi saya agak extraordinary dalam dunia 'Melayu Baru'. Dalam susah ada senang. Kisahnya sama seperti kisah kejayaan anak kampung di era pre-Merdeka.

Lewat foto ini, sebak itu Tuhan sahaja yang tahu. A picture tells a thousand stories. Cukup dengan menyaksikan bumbung pondoknya yang senget mereput dek hujan dan panas. Saya masih cuba mau mengerti bahawa kesusahan itu banyak mencabar titik kuatnya supaya terus gigih berusaha. Dan susah itu tidak pernah melemahkan semangatnya. Kalaulah semua insan punya semangat teguh seperti dia.

Saya harap dia dapat membalas jasa ibu bapanya yang melahirkannya ke dunia biarpun ke dunia yang perit melarat dan cukup menguji jati diri. Airmata turun tanpa dapat diseka. Manakah Pak-Pak Menteri yang saban hari mewar-warkan bahawa Malaysia tanah makmur. Oh ya, ini bumi pembangkang, sebarang dokongan mungkin berbau pengiktirafan kepada kerajaan pembangkang. Mana pergi semangat Melayu mu wahai pemimpin yang suka melibas-libaskan keris.

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Ya Allah, Kau permudahkanlah rezekinya dan janganlah kau palingkan dia dari syukur pada-Mu. Amin.

p/s; Mak Ayah, TERIMA KASIH karena memberi saya keselesaan dan kesenangan sepanjang waktu membesar. Begitu besar jasa dan pengorbananmu. Sampai ke kuburan pun belum tentu saya dapat membalasnya...

No comments: