"" THE ROAD NOT TAKEN: Cinta yang ada-ada...

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Friday, 6 March 2009

Cinta yang ada-ada...

Untuk sesiapa yang pernah membaca buku The Girl Who Loved Tom Gordon karya Stephen King, pasti tahu berkenaan ayat yang mengatakan dunia itu bergigi dan boleh mengigit bila pun dia mahukan.

Lalu saat itu pernah dirasai oleh seorang teman saya yang saya gelar Rahmat. Rahmat pemuda bandar dari golongan menengah. Ayahnya pegawai kerajaan dan ibunya cikgu. Hidupnya aman dan tenang sehingga pada suatu hari Rahmat mengetahui yang dia sebenarnya punyai kecenderungan mencintai seorang gadis golongan orang ada-ada, ada Ferarri.

Rahmat tahu dia lelaki kelas menengah, namun nalurinya, nafsunya, menyentak-nyentak ulur hatinya supaya menata wajah dan pakaian persis golongan orang ada-ada itu. Rahmat akhirnya tewas dan kisahnya dunia yang bergigi pun bermula.

Rahmat, tahu berkenaan cinta kepada golongan orang ada-ada, ia perlu disatukan ataupun dibiarkan. Tidak ada jalan sederhana bagi mendapatkan cinta gadis golongan orang ada-ada itu. Lalu Rahmat pada suatu tengah hari yang mendung memberanikan diri memberitahu isi hatinya.

“Saya tahu, saya ini tidak setaraf kamu berkenaan material. Kamu lebih atas sekiranya berkenaan hal itu. Tetapi sekiranya kamu mahu mengukur kasih saya kepada kamu, tidak ada yang boleh mengataskannya lagi. Saya betul-betul kasihkan kamu,” ucap Rahmat dengan hati yang sedia dengan sebarang penolakkan.

Gadis golongan ada-ada itu berkata sambil tunduk, “Cinta bukan sekadar material. Saya juga tidak pernah mendambakan material setinggi gunung. Tetapi ada hal yang lebih atas daripada material dan cinta. Ia hal membuatkan semua lelaki tidak boleh meneruskan cintanya.”

Hati Rahmat terus berdegup kencang. Fikirannya terus menyuntik kata-kata semangat, supaya hatinya boleh menerima penolakkan yang dahsyat. Bayang-bayangnya sudah nampak.

“Katakan sahaja, apa yang boleh membuatkan saya menghentikan cinta saya?” tanya Rahmat.

“Saya sebenarnya bukan daripada golongan orang ada-ada,” jawab gadis itu.

“Lalu, apa masalahnya. Itu lebih bagus!” ucap Rahmat dengan senyuman.

“Itulah masalahnya. Saya cuma isteri kepada golongan orang ada-ada. Jadi saya yakin pasti cinta kamu sudah terhenti di situ,” jawab gadis itu perlahan lalu terus berlalu menuju ke seorang lelaki rambut putih di dalam Ferrari merah.

Rahmat diam. Cintanya mati di situ. Ternyata dunia itu memang bergigi dan sekarang gigi dunia sedang mengunyah-ngunyah hatinya.

No comments: