"" THE ROAD NOT TAKEN: INDAHNYA LILI

Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Monday, 8 October 2007

INDAHNYA LILI



Seorang anak sambil menangis kembali ke rumah. Dia menangis semakin kuat ketika bertemu ibunya. Dia berasa segala usahanya tidak dihiraukan baik oleh guru mahupun teman-teman sekelasnya. Dia telah berusaha, namun seakan-akan usahanya tidak layak dihargai lalu dia menjadi benci akan teman-temannya. Dia menjengkeli gurunya.

Setelah mendengar keluhan anaknya, si ibu bertanya, “Pernahkah engkau memperhatikan kembang lili milik tetangga di lorong jalan ke rumah kita?” Anak itu menggelengkan kepala. “Bunga itu berkembang setiap pagi dan di akhir hari akan layu. Namun sebelum layu, ia telah memberikan yang terbaik, ia telah memancarkan keindahannya.” Anak itu berhenti menangis dan mendengar penuh perhatian.

“Setiap hari ia memberikan keindahan yang sama. Setiap hari ia memberikan keharuman yang sama walau kekadang tidak dihiraukan orang. Keindahannya tidak pernah berkurang walau engkau tidak pernah memerhatikannya. Ia tidak pernah bersedih bila tidak diperhatikan orang, kerana ia tahu bahawa dalam hidupnya ia punya satu misi yakni memberikan keindahan.” Anak itu memahami maksud ibunya.

No comments: